Bosen Kerja ?






Selalu ada masanya dimana saya mengeluh dan bersungut, itu manusiawi. Memang jenuh rasanya disaat melakukan pekerjaan rutin dari senin sampai jumat, mulai dari jam 8 pagi sampai dengan jam 5 sore, kurang lebih 8 tahun lamanya. Capek rasanya, melakukan hal itu-itu saja. Ditambah lagi sehabis bekerja di kantor, harus bekerja di rumah. Bukan ingin mengeluh, tapi ingin berbagi cerita. Mungkin pembaca, juga pernah merasakan hal yang sama. Tetapi, seberapa besar daya aku untuk bisa berhenti bekerja? Karena hidup itu berjalan dan nyata. Saya memikirkan banyak beban yang kelak saya pikul, disaat tak memilki pekerjaan. Siapa yang kelak nanti pay my bills? Saya bukan bagian dari banyak perempuan yang hanya berharap nafkah suami. Saya bagian dari banyak perempuan yang memang harus bekerja untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari. Begitu jenuh dan memang gak enak kalau dilakukan dengan penuh kesedihan, saya mencoba meyakini semua ini dengan penuh rasa syukur. Syukur masih bisa hidup, syukur masih bisa nafas, syukur masih sehat, syukur masih ada pekerjaan, syukur masih bisa makan, syukur masih bisa bantu-bantu dan banyak syukur lainnya. Hal-hal itu yang terus saya amini, ditengah kejenuhan dan kebosanan.
Bersyukur dalam segala hal adalah kalimat yang paling bijak, menurut saya. Terima kasih kenyataan. Kalian percaya gak, akan sebuah pepatah “bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian”. Saya berusaha mempercayainya, entah itu sebuah penghiburan atau jalan bagi saya untuk tidak mudah menyerah. Percaya bahwa semua usaha pasti gak akan sia-sia.

Bosen memang bekerja, tapi lebih bosen lagi kalau gak punya pekerjaan

Jadi kesel dengan rutinitas dan pas buka ig story atau liat feed, isinya liburan orang-orang. Iri jadinya, berharap seperti mereka. Bisa chill, ke pantai dan leha-leha. Dibanding dengan saya yang bekerja terus, belum juga kaya, hehe. Boleh donk ya..mengeluh, namanya juga manusia. hanya sebatas begitu aja sih kalo liat hidup orang yang keliatan happy. Tapi bukan sampai berlarut-larut jadi bete dan dengki. Saya biasanya jadiin postingan orang-orang yang happy, saya jadiin motivasi seolah jadi booster buat saya, yang mengurangi mengeluh dan semangat bekerja. Jalan satu-satunya biar ga kepikiran sama liburan orang adalah tidak membuka hp atau log in sosmed, kelar!

So, buat kamu-kamu yang membaca dan merasakan cerita ini bagai cermin dihidup kamu, tenang aja guys roda berputar kok, kadang kita di bawah dan kadang kita di atas. Banyak doa biar roda itu ga macet, pas lagi kita di bawah, sakit say (hahaha). Percaya akan sebuah proses, berkali-kali saya berucap, karena kerja keras dan usaha ditambah lagi semangat juang, gak mungkin menghasilkan nol. Mungkin gak sekarang kamu ha ha hi hi, mungkin gak sekarang kamu liburan, mungkin nanti, gak tau kapan, semua rahasia dan udah ada jalanannya. Yah mo pake jalan tol dipersilahkan, yang mau pake jalan biasa juga gak apa-apa. Intinya harus bayar harga, disaat kita menabur kebaikkan pasti menuai yang baik-baik, dan sebaliknya. Berdoa bagi yang masih percaya Tuhan, minta Beliau membuat kita enjoy, kalau boleh meminta..jangan pas udah tua donk, Tuhan...kelamaan. Karena gak bisa bayangin nanti klo dikasih happy pas udah tua, ibaratnya minum chivas pake gigi palsu. Tapi kalau nasib, yah diterima saja,hihi

44 comments :

  1. Hidup itu disyukuri dan dilakoni saja mbaknya. Kamu yang kerja kantoran, mungkin diluar sana ada orang yg susah dpt kerjaan padahal butuh banget. Yang kerja freelence juga gak perlu ngeluh fee belum cair lah dll. Semua ada porsinya. Ckckck oma2 macam apa itu minum Chivas mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbaaaaaakkkkk, mungkin bisa coba buka kacamata mbak seperti yg dfto biar bisa melihat dunia secara realistis

      Delete
  2. Kadang rasa bosan itu hadir karena faktor lelah. Saya bahkan sudah sepuluh tahun bekerja di perusahaan sekarang lantaran ijazah sarjananya belum ada. Sampai sekarang saya masih berusaha menjalani seikhlas mungkin, sebaik mungkin, dan semoga rejeki di sini berkah untuk saya dan keluarga.

    ReplyDelete
  3. Wah, saya juga sering merasakan kebosanan ini. Saya beberapa kali pindah tempat kerja, dan ternyata itu tidak menyelesaikan masalah. Belakangan saya justru merasa menyesal pindah sono-sini. Intinya memang harus lebih banyak bersyukur.

    Maaf saya jadi ikutan curhat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tulisan ini memang atas dasar curhat jg kok mas 🙂 semua hrs bersyukur ya intinya mas. Hehe

      Delete
  4. Bosan itu itu manusiawi, mbakkk. Aku juga ngajar di skul dan ini udah jadi rutinitas selama sebelas tahun lamanya. Kadang2 sih kepikiran, wah kayaknya butuh kelas yg lebih luas deh. Bukan kelas yg kotak begini. Tapi kelasnya pindah2 di seluruh permukaan bumi. Haha.. Eh, begitu ngeliat wajah murid2ku di desa gak tega. Gak jadi berenti. Akhirnya pelampiasan lewat blog aja dah. Love you, mbakk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Love u too. Semangat buat kamu yang berdedikasi mengajar. Salut

      Delete
  5. Bosen kerja memang sangat manusiawi kak, saya sendiri pun merasakan hal demikian.
    Sudah 7 tahun lamaya saya merantau di Jakarta, terus-terusan bekerja tanpa ada selingan liburan, itu yang menimbulkan rasa jenuh.

    Yang penting di syukuri saja ya kak, diluar sana juga banyak orang pengangguran yang ingin dapet kerja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya saya nulis ini. Hasil galau, intinya bersyukur thd apa yang sudah kita dapat ya mas. Hehehe

      Delete
  6. Oh ini cermin bangettt... Jangankan kok kerja dan gak kerja. Sekolah vs kerja aja saling berkebalikan, layaknya musim kemarau minta hujan, musim hujan ngomel basah.

    Sent pukpuk online buat semua yang senasib!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha, Pupuk online harus diperbyk ya Mas Ari

      Delete
  7. Hahaha...ketawa ngikik sendirian..bener...bosen jadi pekerja..tapi percaya dech...ga kerja juga bosen kok...

    Gmana rasanya...menikmati chivas pake gigi palsu.. tapi yah..kembali lagi..nikmati saya.. trims kk gina..sudah kembali diingatkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suka Chivas juga? hahahha klo pke gigi palsu, gimana ya? saya juga bgung sendiri wkwkkw

      Delete
  8. Kata orang, jika sudah bekerja nyaris 1 dekade bakal menghadapi middle age crisis. Saya mengalami hal sama pas 9 tahun bekerja. Saat ini sudah resign dan fokus mengurus keluarga. Meski demikian, semua bergantung pada manajemen stres dan emosi kita. Tetap semangat Mba Gina.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya lagi dlm hal tsb. 9 Tahun di perusahaan yang sama. Hiks, Semoga kita selalu semangat Mbak mutia, Terima kasih

      Delete
  9. Ya namanya manusia pasti pengennya gak kerja tapi kaya, tapi siapa yang bisa kayak gitu? Hehe. Kalau bagiku sih, di masa produktif ini selain kerja tiap hari, harus juga nyiapin investasi untuk kenyamanan di hari tua. Jadi waktu sekarang kerja keras dapet uang, sisihin buat investasi, nanti kalau tua gak perlu minta anak dan cucu, kita udah punya tabungan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul! Kalau udh tua pen hidup sendiri ama pasangan, tanpa perlu nyusahin anak dan cucu. Hehe

      Delete
  10. Ada yang bilang "Kesibukan kerja kita pada hari ini merupakan dambaan banyak orang yang tidak punya pekerjaan," entah betul apa tidak, tapi ya balik lagi kalo rasa bosen itu manusiawi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menulis adalah cara terbaik untuk melewati dan menghindari rasa bosan. Betul gak Bang Doel ?

      Delete
  11. Haha biasa mba rumput tetangga pasti lbh hijau.kadang suka iri dengan rumput tetangga tp ga pernah tau perjuangan si tetangga untuk membuat rumput jadi lbh hijau...pekerjaan adalah hal yg hrs kita syukuri karena dengan pnya pendapatan kita bisa jadi pemberi pendapatan buat yg membutuhkan ga bnyk tp bisa dan ada..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selama masih produktif harus trs bekerja dan berusaha.Kalau banyakkan nganggur dan diem, otak juga jd stuck ya , hehehe.

      Delete
  12. hehehe... saya kalau lagi bosen kerja ambil cuti mbak. Baru 2 hari menjalani cuti, rasanya udah pengen balik ngantor lagi. Begitulah hidup ya, rumput tetangga selalu tampak lebih hijau.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh! i feel u, Cuti 2 hari inget-inget di kntr. Hmm, Manusiaaaa...hahahha

      Delete
  13. pernah terpaksa istirahat di rumah selama 2 tahun, malah jadi pusing nyari kesibukan. Di rumah terus malah nambah stress. Enakan kerja, merasa bahwa diri dibutuhkan dan berharga

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya juga sih ya mbak. Mending bekerja ya ehehe

      Delete
  14. Suka saya dg tulisan Mbak Gina ini, jujur dan apa adanya. Jarang lohh org bs menerima keadaan dirinya dan menceritakannya dg santai. Semangat Mbak, like it.

    ReplyDelete
  15. Kadang Saya juga jenuh dan memandang dengan wajah ingin saat melihat orang tampil rapi dan keluar rumah tiap hari untuk ngantor. WKwkwk.
    Normal sih menurut saya. Karena saya juga merasa aneh jika berbaju ala ngantor saat di rumah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, mbak bisa ngelawak juga ya. Terima Kasih ya sdh membaca hehe

      Delete
  16. aku bosannya naik KRL harus ke kantor, Kak
    aku jadi pemarah gara-gra itu
    apalagi kalau ada yang nyender dan main hape

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setelah membaca tulisan saya jadi gimna? kita hrs bersyukur kali ya hehehe

      Delete
  17. aku juga pernah nulis alasan kenapa wanita milih kerja (meski udah menikah)- meski yang nulis masih single, hehe

    akupun maunya ttp kerja, krna alasan yg aku tulis diartikel ini

    tp skrg pas serius bgt ngeblog kok jdi pgn fokus ke blog aja yaa, wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya mbak. Tapi dari Blog aku belum bisa bayar ini itu hmmm, Gak kek mbak Rini udh master hehe

      Delete
  18. Kadang suka ngeluh sih saat uda terlalu lelah bekerja pagi hingga petang tapi mikir lagi memang akan lebih sulit kondisi kalo gak bekerja sama sekali. Meskipun masih single tetep harus memenuhi kebutuhan dan keinginan yang terus berkembang seiring perkembangan jaman kan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima Kasih atas pencerahannya Mbak. Semangat ya

      Delete
  19. kerja kerja kerja itu yang selalu ada di benak pikiranku semasa baru lulus sekolah SMA.
    kerja ( kantoran) itu yang selalu aku impikan diusiaku sebelum genap 20 tahun.

    sekarang yang ada dipikiranku hanya uang uang uang, ga harus kerja (kantoran) yang penting dapat uang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah! saya juga kepengen tanpa kerja dpt uang. Artinya bisa dr BLOG atau bisa dr usaha lain hehe.

      Delete
  20. Seringkali memang bosan bekerja itu menghampiri kita. Tapi pas ingat banyak orang di luar sana yang belum bisa bekerja, atau belum dapat pekerjaan, mau gak mau jadi harus bersyukur ya. Tuhan memberikan kita nikmat yang harusnya kita syukuri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mas! Thanks for ur supporting. Ganbatte!

      Delete
  21. Aku kerja malah pas udh nikah. Krn habis kuliah trs nikah. Engga bisa bosen kerja, soale perlu duitnya. Wkwkwk...Bosen suasana kantor iya banget. Aku engga cocok ama temen kantor. Engga ada yg bisa diajak ngobrol. Obatnya yaa hang-out lunch justru ama temen lain yg beda kantor. Ato baca artikel blogger kayak gini, mayan banget menghilangkan kebosanan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku agak mirip-mirip banget kisahmu dengan ceritaku yang kalo di kantor jadi ansos, dan emang suasana kantor ngebosenin

      Delete
  22. Wow 8 tahun Maak. Aku bisa bayangkan. Dulu sewaktu masih ngantor juga seriing kejenuhan semacam itu mendadak muncul, padahal ya gak selama dirimu aku kerja.

    Sekarang dah full di rumah.

    Semangat Maak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih mbak Ida. Semoga selalu sehat ya

      Delete

My Instagram

Made with by OddThemes | Distributed by Gooyaabi Templates