Mental ilness : Part 3

I'm Back
kangen gak? mau denger lanjutan cerita tentang pengalaman saya "bertahan" ?




Ini udah bagian ketiga dari cerita mental ilness yang saya alami. Oh ya, akhirnya saya pergi konsultasi ke dokter spesialis kejiwaan. Tepat di akhir bulan Oktober, bertempat di salah satu RS swasta yang kebetulan dekat dengan tempat saya tinggal. Berdasarkan rekomendasi dari Faskes 1 juga sih, tempat saya mendapatkan rujukan.

Setelah mendapatkan rujukan, saya melakukan research kecil-kecil ala "mbah google", dengan memilih dokter mana yang bakal saya pilih. Di RS itu sih Dokter Jiwanya cuman dua orang, satu yang sudah senior dan satu yang menurut saya masih muda. Mengetahui nama dokter-dokternya, jiwa kepo saya muncul dan langsung browsing jejak dan pengalaman kedua dokter tersebut. Hmm, saya pilih yang bukan dokter yang "tua" karena menurut saya tua biasanya galak, hahaha. Namun belum beruntung deh, dua kali bikin janji, ternyata dokter yang saya inginkan cuti donk. Mau gak mau pilihan jatuh pada...jreng jreng. Daftarlah saya ke dokter yang sudah senior, sambil deg-degan, nyiapin kondisi biar fit atau gak keringat dingin lah ya.

Hari Rabu pagi di akhir Oktober akhirnya saya memberanikan diri untuk konsultasi ke dokter tersebut. Berhubung hari kerja, saya pergi pagi banget ke kantor untuk absen, dan ijin untuk pergi ke RS. Jadwal praktek dokter dimulai jam 09.00 Wib dan saya sudah berada di RS jam 7.30 wib. Karena mengingat bahwa saya memakai jalur BPJS, pasti ngantrinya lama donk ya. Well prepare banget aku tuh dengan nyiapin syarat-syarat yang diinginkan.

Ternyata gak seribet yang saya bayangkan. Loket daftar BPJS berada di Lantai 7, dan pas saya sampai..eh kosong donk. Saya mendapat nomor urut pertama, dan ternyata yang diminta hanya berupa surat rujukan yang telah di foto copy donk. Mungkin data-data saya sudah pernah ada disana, yah karena saya sering berobat di RS tersebut namun dalam status bayar pribadi.

Setelah proses daftar yang begitu cepat, saya akhirnya menunggu kedatangan dokter, lumayan sejam lebih. Dokternya on time lho, Jam 9 teng dia udah datang. I'm lucky? pasien sakit jiwa cuman gue seorang hahaha. Nama saya kemudian dipanggil oleh suster.

Dalam ruangan yang dingin, Dokter dan asissten menanyakan saya pernah berobat atau pasien baru. Karena pasien baru dan dokternya ternyata to the point,,"langsung aja cerita.." suster pun disuruh keluar, (kasian deh suster..) hahaha.

Bla..bla..sesi cerita dan dokter  mendengarkan sambil mencatat. Singkat cerita, kesan saya terhadap dokternya. Karena mungkin jam terbang udah tinggi ya, dia gak ribet dan gak lebay. Sambil nulis resep, saya diarahin "bla..bla.." lalu saya disuruh kontrol kembali akhir bulan November.

Oh well, saya dapat obat lho. 1 type obat tidur, diminum kalau lagi insomnia aja. Dan 4 obat yang diracik menjadi 2 kapsul. Begini penampakannya


Gimana reaksi obatnya? singkat aja sih, reaksinya enak! Sempat ragu awalnya dan menahan untuk tidak minum obat beberapa hari setelah konsul (saya aja kadang gak percaya sama dokter sekalipun).

Finally, thanks Dokter "sembah sujud" buatmu. But, obatnya buat 15 hari doank, pas lagi nulis nih obatnya dah habis.
Gelisah lagi gak setelah gak minum obat? Jawab saya "sometimes" tapi gak separah kalau saya gak minum obat.

"Dok...kita ketemu lagi diakhir November yah.." saya dapat surat seperti ini untuk dibawa pada konsul berikutnya

trus semua free gak? Yah free, gak bayar sama sekali. Bayarnya parkir doank dan makan karena abis berobat sebelum ke kantor lagi, saya makan karena memang udah waktunya lunch.

Melawan sakit ini sama beratnya dengan melawan penyakit yang mainstream. Saya terus melawan "rasa" yang gak enak, yang datangnya gak permisi dan gak tau sikon.

Mengenai spesifiknya sih saya gak bisa cerita, cuma saya mengalami susah tidur, over thinking, lemes, kadang aktif banget, kadang ada moment yang buat saya gak mau ngapa-ngapain. Oh ya, berat badan saya sampai turun 5kg karena memang saya jadi males makan.

Salah satu cara saya mengusir rasa gak enak, dengan banyak-banyak menulis (ngeblog, buat tulisan dan ambil project nulis). Thank's buat saudara, temen dan para sahabat yang perlahan-lahan jadi system support saya.

"saya gak pengen jadi seperti ini, dengan adanya penyakit ini ternyata buat saya lebih peka terhadap orang-orang yang ternyata sangat perhatian. Terima kasih ya"

Sampai jumpa di part berikutnya ya.

buat kamu yang sedang mengalami mental ilness seperti saya, semangat sembuh
buat kamu yang masih takut, beranilah
buat kamu yang sabar, aku sayang kamu

Mental illness : Part 2


14 comments :

  1. Semangat ya mbak. Saya salut dengan keberanian mbak cerita di blog seperti ini. Kalau saya mungkin gak berani hehehe *terlalu memusingkan pendapat orang lain 🙈
    Yang penting sekarang sudah mendapatkan jalan keluar, paling tidak sudah tau solusinya. Semangat!!

    ReplyDelete
  2. Terima kasih ya. Sama-sama semangat

    ReplyDelete
  3. Mbak, untuk dapat berkonsultasi dengan dokter tersebut melalui jalur BPJS harus minta rujukan Faskes 1 dulu kah?

    Saya mengalami hal yg sama dengan mbak, ciri-cirinya persis seperti yg mbak jabarkan, saya pun sadar memiliki mental illness, tapi saya masih ragu untuk mendatangi tenaga specialist.

    Pas lagi down, tanpa alasan yang jelas saya bisa aja nangis, kadang bisa happy banget, insomnia dan panic attack, selain itu selalu merasa insecure, hingga terpikirkan untuk suicide jika sedang bermasalah dg orang2 terdekat.

    ReplyDelete
  4. Semangat mbakkk...
    Semoga segera pulih yaaaa
    Di tunggu tulisan brktnya

    ReplyDelete
  5. Saya penasaran sebenarnya. Apa yang Mbak rasakan dan bagaimana.

    ReplyDelete
  6. Mba Gina..
    Peluk hangat buatmu Mba..

    Aku gabung di grup Facebook yang judulnya bipolar care Indonesia.

    Saya gak mental ilness tapi seseorang meletakkan saya di sana karena orang tersebut mau saya jadi salah satu reader yang menyemangati para penderita.

    Ternyata, banyak sekali orang yang menderita ini. Tapi kita kurang peka.

    Saya mempelajari penyakit ini dari curhatan para penderita. Selama ini saya hanya jadi silent reader saja. Tapi Alhamdulillah banyak juga para penyemangat yang gabung di sana.

    Semangat mba ..

    ReplyDelete
  7. Semangat ya mbak..
    Kamu pasti bisa :)

    ReplyDelete
  8. SemangatCiee Kak Gina, kamu pasti melaluinya. Selalu berpikir positif pada DIA, karena DIA-lah dirimu bisa hadir ke dunia indah ini dan bisa kenalan dengan banyak orang, salah satunya daku si Fenni anak bungsu, hehe. Yak, yak, SemangatCiee selalu

    ReplyDelete
  9. Aku jadi kepo ih tentang penyebabnya. Hehehe. Alhamdulillah ya ada kemajuan. Btw, writing is healing itu bener ya. Nulis diary di buku yang ada gemboknya dulu mah, jadi lebih kontrol emosi kalau ditulis tuh ya..

    ReplyDelete
  10. Semangat, Mbak. Saya juga punya teman maya penyintas bipolar, dia juga suka berbagi di blog dan akun sosial medianya. Saya salut dengan kalian yang mampu berdamai dengan kondisi diri.

    ReplyDelete
  11. Wah bagus banget dokternya
    Beda banget dengan Graha Atma Bandung
    Pasiennya membludak, sehingga pelayanannya terpaksa ngebut

    ReplyDelete
  12. Akhirnya bisa melawan keinginan ketemu dokter muda dan bisa menerima klo harus ketemu dokter tua.

    Semangat terus ya mbak, ditunggu tulisan part 4 nya

    ReplyDelete
  13. Semangat mb Gina. Bersyukur ketemu passion menulis dan dan teman² dumay. Temanku ya ada yg mental illness, smp dirawat Dr.Terawan. Katanya hrs punya hobby, spy seimbang. Nah, temanku engga punya hobby...

    ReplyDelete
  14. Setuju banget dengan tulisan yang ada di akhir. Untuk yang selalu merasa gelisah, ayo cari orang yang bisa jadi tempat curhat, tempat yang bisa mengobati semua kegelisahan itu. Jangan takut, jangan ragu, jangan sedih. Kita bisa sembuh. Hidup kita bisa menjadi indah kembali. *Ngomong sama diri sendiri*

    ReplyDelete

My Instagram

Made with by OddThemes | Distributed by Gooyaabi Templates