Kebiasaan orang Indonesia? Sebaiknya jangan lakukan



ditraktir nih


Indonesia adalah negara yang beragam suku, adat dan budaya. Namun, ada beberapa kebiasaan yang pasti sering kamu jumpai diberbagai kalangan, sejak kecil hingga dewasa jika kamu hidup di Indonesia. Apa itu?

Minta diskon “harga teman”

Berapa banyak dari kamu pernah menjumpai orang seperti ini atau mungkin kamu pun pernah melakukannya. Disaat teman atau sodara berjualan atau mulai berbisnis, fenomena harga teman atau minta gratisan sering muncul bahkan menjadi kebiasaan.

Punya teman atau sodara yang memiliki usaha, membuat kamu pasti diuntungkan kan? Seenggaknya kamu menjadi prioritas dibanding orang lain. Contohnya, jika teman atau sodara punya bisnis salon, kamu bisa menjadi pelanggan pertama untuk merasakan pelayanan dan treatment dari salon tersebut.

Sebaiknya mulai menghargai kerja keras dan usaha mereka, dengan bersedia membayar sesuai harga aslinya, sebagai bentuk penghargaan. Atau paling gak barter sama usaha yang kamu punya juga, yah ibaratnya saling menguntungkan atau simbiosis mutualisme.

Teman atau sodara juga sama seperti kebanyakkan orang yang kita gak kenal, sama-sama mencari nafkah. Maka dari itu, bantulah usaha atau bisnis mereka dengan menghargai kerja kerasnya. Harga teman? Yah bayar sesuai harga aslinya donk.

Minta ditraktir

Siapa yang sudah pernah ditraktir dan mentraktir? Kamu semua pasti pernah merasakan keduanya. Entah kebiasaan dan berawal darimana, budaya traktir begitu membebankan.

“cieh bday, jadi traktir dimana nih...? “cieh yang mau pindah kantor, traktir donk!”

Kebiasaan ini sepertinya hanya ada di indonesia ya? Hal ini sudah menjadi budaya atau kebiasaan. Ada yang merasa biasa saja melakukan traktir-traktiran, mungkin ada yang merasa terbeban. Apalagi kalau kamu ultah pas di tanggal tua atau tanggal belom gajian. Yah mau gak mau, traktir teman-teman kantor bisa-bisa ngutang pake cc atau credit card, hehe.

Bukan cuman minta ditraktir pas ultah dan pindah kantor, ada yang minta ditraktir kalau sudah jadian atau baru pacaran, istilahnya PJ (Pajak Jadian) hmm ada-ada aja negara +62 ini.

Tujuan dari budaya minta ditraktir mungkin bisa diartikan untuk “memenuhi” standar pertemanan, menjaga persaudaraan. Ada juga yang merasa jaga gengsi, demi kehidupan sosialnya. Kamu bagian yang mana?
Apakah kamu masih ingin meneruskan kebiasaan traktir-traktiran? Hmm, daripada menguras kantong sahabat, teman atau sodara, mungkin lebih berguna untuk mendoakan agar selalu sehat dan bahagia.

Minta oleh-oleh ke orang yang mau liburan

Siapa sih gak senang dibawain oleh-oleh dari teman atau sodara yang pulang traveling, semua pasti happy. Apalagi kalau mereka berpergian ke luar negeri. Oleh-oleh diberikan sebaiknya tanpa diminta, karena bukan sebuah kewajiban bagi yang melakukan traveling untuk beli oleh-oleh orang lain.

Tapi banyak yang masih melakukan kebiasaan minta oleh-oleh lho, yang tanpa disadarinya begitu menganggu. Biarkan yang traveling untuk enjoy, dan katakan “enjoy your holiday” bukan dengan text atau chat yang berisikan kalimat, “jangan lupa oleh-oleh yah”.

Biasanya ada juga yang modus lebih halus untuk minta oleh-oleh dengan satu kata “titip”. Biarkan temen atau sodara menikmati liburan, bukan sibuk membeli barang titipan kamu.

Yuk! Mulai dari kamu untuk berhenti melakukan hal diatas, jika terasa menganggu. Namun tidak ada larangan bagi yang masih enjoy terhadap kebiasaan-kebiasaan tersebut.

"Jangan nyusahin jadi orang..."

Baca Juga : Kebiasaan orang Indonesia? Sebaiknya jangan lakukan

68 comments

  1. Iya juga sih,
    Kadang spontan aja bilang
    Eh ultah, traktirannya di tunggu
    Ato wah lg di Bali, jgn lupa oleh oleh yaaa
    Discount dong kan harga kawan hihi

    Bener euy harus di ubah hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, saya juga kmrn pernah begitu kok mbak. Sekarang sudah enggak

      Delete
  2. Suka sebel sama yang suka minta di traktir.
    Saya kalau ada yang bilang "kapan syukurannya nih, kan barusan...." (bahasa halus minta traktiran)
    Saya jawab gini "Alhamdulillah, setiap saat saya bersyukur kok"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, jawabannya yang halus supaya enggak tersinggung hihihih

      Delete
  3. Kebiasaan yang awalnya joke tapi lama2 jadi semacam keharusan ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia mbak, awalnya cuman becanda tapi skg udah ada yang serius mmacem tuh

      Delete
  4. Semuanya ada pernah saya lakukan.. hihi tapi belakangan saya belajar dan menyadari kalau itu bisa menyulitkan/memberatkan orang lain. Khususnya minta diskon saat teman memiliki usaha tertentu. Siapa tau mereka juga sedang susah, saat itu saya ga panjang berpikir. Tapi sekarang ga pernah lagi ngelakuin hal-hal yg disebutkan diatas 🤗

    ReplyDelete
  5. Selain minta harga teman, juga minta gratisan. Sering banget mengalami begini kalau ada buku baruku terbit.
    Katanya teman tapi kok hobi malakin temennya. Itu temen atau benalu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. temen sih mbak, awalnya becanda mungkin tapi kalau emang dikasih yah aji mumpung hihihih

      Delete
  6. Yang paling gemes kalo ada minta harga temen. Secara bakulers juga kan...
    Kudunya kalo temen kan mereka tahu kita butuh duit pan yaak wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi ada tetep ga tau diri, hanya mengelus dada hmmm

      Delete
  7. Betul Mbak. Malah sekarang beli barang yang baru misal sepatu ato hp aja pada mintak traktiran. hadeh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa sih? saya baru tau lho segitu banget, bagiin artikel ini ke orang-orang itu mbak hahaha

      Delete
  8. Sering banget tuh Mbak, pas nyoba nawarin barang jualan / jasa ke WA groupnya teman2, eh yang ada pada malah diskon atau free sample doang. Tak ada satupun yang beli.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sungguh terlalu mereka, emang suka gretongan hmmm

      Delete
  9. Betul, pusing banget ngehadepin teman yang punya banyak permintaan
    Mau diiyain gimana, ditolak gimana, serba salah

    ReplyDelete
    Replies
    1. perbanyak nulis keresahan seperti ini aja biar pada baca n sadar haha

      Delete
  10. Wkkka bener nih. Minta oleh2, buku gratisan, dan gratisan yg lain hiks sedih ya jadinya mental nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. mental pengemis? hahaha nanti kalau ditolak, mentalnya jadi terpuruk wkwkw

      Delete
  11. nah soal minta diskon harga teman ini kadang bikin kesel deh mba, katanya minta tolong proyek rugi, eh giliran dapet proyek besar malah pake jasa orang lain.

    ReplyDelete
  12. Nah iya tuh, suka heran sama yang suka minta oleh-oleh ke orang yang liburan. Padahal orang bisa liburan itu juga dengan perjuangan nabunggg duluuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ini, suka sedih aku tuh soalnya pengalaman juga demikian, hmmm.

      Delete
  13. Nah2 bener banget ini.
    Aku paling ga suka, dan ga pernah peduli sama yang minta oleh2 liburan. HAhhaaaa..
    Kebiasaaan...

    ReplyDelete
  14. Yang terakhir itu ngena banget di saya Mbak Gina hihi... Bawa oleh² pulang liburan jadi wajib. Padahal saya udah rempong dg tas pakaian dan anak². Tp gpp deh temen minta ke sy, tp kl sayanya gak deh,, gak mau ngerepotin hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ih. Biarin aja mereka yg error kita jangan ikut-ikutan. Thanks udh berbagi cerita mbak.

      Delete
  15. Bikin sedih ya budaya orang Indonesia yang begini-begini. Aku dulu mungkin termasuk salah satu yang begitu. Walopun sebenernya cuma iseng, dan gak ngarep beneran. Tapi sejak ngelihat sendiri bagaimana seorang teman begitu kesusahan dengan kebiasaan teman-temannya yang begitu, saya jadi mikir. Dan stop dengan hal-hal yang menyebalkan tersebut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku rasa semua pernah punya pengalaman jadi tersangka dan jadi korban haha

      Delete
  16. dengan manis aku akan bilang,

    "Ayok aja, kamu yang bayarin ongkos PP nya yaaa"

    "Boleh, kamu yang bayar kelebihan bagasinya yaa"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Trus mereka merespon seperti apa mbak? pen tau

      Delete
  17. Hahaha, suer yang minta harga teman itu bikin kzl. Kan kita tuh bikin usaha buat dapet untung dan enggak mudah. Harusnya temen tuh mendukung dengan beli harga normal :D Kalau minta traktir ndak sih aku, dari dulu temen nraktir dengan sendirinya. Nah kalau minta oleh-oleh dulu pas zaman masih usia belasan kusuka begitu. Tapi seiring berjalannya waktu dan sampai saat ini udah gak pernah minta oleh-oleh karena itu sungguh merepotkan, dan kadang kalau dapet pesan dari orang yang minta oleh-oleh, yang tadinya udah niat mau beliin buat dia eh malah jadi males hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sabar mbak....kebiasaan seperti yang saya tulis, semoga semakin hari semakin enggak ada...orang-orang yang niatnya mau enak sendiri

      Delete
  18. Kenapa ini semua suka kulakukan yaa hahahah... minta diskon harga temen, traktiran kalo jadian/ dapet bonus/ ulang taun dan minta oleh kalo temen muw traveling hahaha.... ya ampun aku terlalu indonesia nampaknya 😂😂😂

    ReplyDelete
  19. Memang paling kesel kalau punya teman kayak gitu. Nggak dikasih gimana, tapi kadang kalau mau ngasih juga kayak nggak mendidik. Kalau saya sih, dari kecil diwanti-wanti sama orang tua nggak boleh punya mental minta-minta :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, kalau saya pernah sih niatnya iseng. Kalau diseriusin gak pernah sama sekali

      Delete
  20. 3 hal di atas emang bikin kesel! Aku karena gak mau digituin, hampir gak pernah minta jajanin atau oleh-oleh. Kalau ada rejeki, gak minta pun pasti dikasih

    ReplyDelete
  21. Iya, bagaimanapun yang namanya minta, itu buatku no way, beda lagi kalau dikasih, ahahaha. Teman punya bisnis, suport dong, kalau ngga bisa beli dalam jumlah banyak ya beli sebutuhnya, asal jangan minta gretoong yaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau mbak sih engga gitu. Tetep aku inget akan janjiku yang bakal ngasih cakalang (hahahaha) belom terealisasi karena cakalag dr mdo blm ada hahahaha

      Delete
  22. Wahhhh bener bangeettt ini Mbaaaa

    Aku kalo ngetrip nyaris ga pernah woro2 di WA status atau socmed, soale kuatir itu ditodong oleh2 gituu. Sungguh bikin KZL

    ReplyDelete
    Replies
    1. keknya seperti itu deh mbak, banyak orang udah malas posting di sosmed soal liburan atau happy-happy takut dijulidin atau dmintai tolong wklwkwkwkw

      Delete
  23. Atau kalau upload foto makanan, dikit2 komen mau, dikit2 komen minta. Kadang saya nggak enak hati. Padahal upload foto itu dalam rangka bantu temen promosi dagangannya he he.

    ReplyDelete
  24. Minta harga teman padahal temennya lagi cari uang ya :-D
    Budaya yg harus dihilangkan nih. Kalau ada yg minta oleh-oleh ke aku nanti jawabnya oleh-oleh baju kotor :-D

    ReplyDelete
  25. Iya yaa kebiasaan ini sudah melekat sekali dengan orang Indonesia. Kadang merasa sedih disaat jualan tapi ada yang minta tester atau diskon harga teman. Harusnya mendukung jualan teman ya. Terus juga saat liburan selalu minta dibawain oleh2 belum tentu liburan juga membawa uang saku yang banyak ya, hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal dengan kita usaha atau liburan kita susah payah nabung atau pake utang hahahaha mereka gak bisa mikir sampe disitu. Dan maunya enak doank

      Delete
  26. Wkwkwk ini sih jleb banget, minta diskon harga temen aku pernah nih hehe bahkan harga saudara kembar.. tapi kalo minta di traktir atau minta oleh-oleh aku ngga pernah, lebih seringnya diajak dan dibawain oleh oleh hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hhihihihihih cerita donk mbak part minta harga saudara kembar. Seru sepertinya

      Delete
  27. Hahah kasian amat yang punya temen kek gtu. APalagi yang minta diskon. Pdhl itu kesempatan baik ikut bantuin dgn cara nglarisin dagangan teman.
    Tapi kalau saya pribadi, misal jualan, buat teman biasanya akan nawarin harga spesial minimal free ongkir, juga soal bawain oleh2 kalau abis bepergian tanpa diminta ya bawain, kalau pas ada kelebihan uang makan bareng ya bayarin, asal bukan dalam posisi yang "meminta-minta" aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, bener. Kalau saya trip pun begitu, yang gak minta-minta malah yang saya kasih. Karena emang niat mau kasih oleh-oleh (hihihihi)

      Delete
  28. Aku suka sebel sama temen yang dikit2 ngajak keluar tapo becandaan minta di traktirr..

    Kesannya becanda tapi aslinya ngarep terselubung wkkwwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Rini, dari iseng-iseng kali aja berhadiah hahahahha

      Delete
  29. Di tempat kerja, saya adalah orang yang paling sering keluar kota dan bahkan ke luar negeri. Setiap pulang traveling dan masuk kantor sehabis traveling, orang-orang kantor selalu meminta oleh-oleh. Karena terus-terusan begitu, saya jadi merasa tidak nyaman dan merasa terintimidasi haha. Lalu pada akhirnya berani berbicara kepada teman-teman bahwa di dalam Islam, meminta oleh-oleh kepada orang itu dilarang. Tidak mempunyai adab dan etika. Alhamdulillah semenjak itu mereka tidak pernah lagi minta oleh-oleh.

    ReplyDelete
  30. Minta harga teman, itu pusing. Kecuali kalo teman ya yg ngasih duluan. Soalnya kadang bingung kalau kedepannya mau pakai harga apa

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisanya gak pake harga, alias gretong wkwkwkkww

      Delete
  31. iya banget kak. aku kadang suka ngerasa bete kalau ada temen yang begitu, dan juga berusaha untuk ggak melakukan hal yang sama ke temen sih hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul. Kalau kita masih melakukan hal-hal di atas yah jangan protes kalau dimintai balik wkwkwkwk

      Delete
  32. Nah, poin ketiga nih yang paling bikin sebel,secara saya kalo traveling memang ga suka beli oleh2. Berat di bagasi, euy! Dan,memang saya selalu menerapkan diri untuk tidak minta oleh2 ke teman2 yang sedang traveling, krn I feel tj as well! ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, aku pun demikian. Biasanya dari gak minta malah dikasih wkwkwkw

      Delete
  33. Hehe iya ya..

    Bnyk yg spt itu...

    Bnr2 hrs ditinggalkan ya

    ReplyDelete
  34. kalau ada temen yg lagi traveling, sebisa mungkin aku nggak ngomong "oleh-oleh ya", karena mereka utk traveling aja nabung susah payah ibaratnya, kecuali memang si temen buka open jastip dengan syarat bayar uangnya dulu :D
    lalu sperti minta harga temen, kasih diskon lagi dong, nah yang seperti ini kalau bisa ga selalu diutarakan tiap beli beli ke temen, karena temen jualan juga cari duit & mungkin untungnya sudah diperhitungkan sama dia
    coba kalau kita sendiri yg jualan, pasti agak susah juga dimntai diskon

    ReplyDelete
  35. hehehehe bener banget nih, bisa dibilang basa basi buka obrolan tapi kadang bisa tersinggung juga dengan orang yang bersangkutan LOL dibawa santai saja #nobaper

    ReplyDelete